Arsip Blog

Perbedaan antara perjanjian internasional tertulis dan perjanjian internasional tidak tertulis



Dalam istilah para sarjana hukum internasional dikenal adanya dua bentuk perjanjian internasional yaitu :
1.      Berbentuk tidak tertulis atau perjanjian internasional lisan (unwritten agreement atau oral agreement).
2.       Perjanjian internasional yang berbentuk tertulis (written agreement).
Perjanjian internasional tak tertulis, pada umumnya adalah merupakan pernyataan secara bersama atau secara timbal balik yang diucapkan oleh kepala negara, kepala pemerintahan atau menteri luar negeri, atas nama negaranya masing-masing mengenai suatu masalah tertentu yang menyangkut kepentingan para pihak (I Wayan Parthiana, 1990:160). Di samping itu, suatu perjanjian internasional tidak tertulis dapat berupa pernyataan sepihak yang dikemukakan oleh para pejabat atau organ-organ pemerintah negara yang kemudian pernyataan tersebut ditanggapai secara positif oleh pejabat atau organ-organ pemerintah dari negara lain yang berkepentingan sebagai tanda persetujuan. Menurut Mohd.Burhan Tsani (1990:66) menyatakan bahwa apapun penanda khusus pada suatu perjanjian internasional dibenarkan oleh hukum internasional (dalam pasal 2 ayat 1a Konvensi Wina 1986) asal merupakan kesepakatan/persetujuan (agreement) para pihak yang melakukan persetujuan dan bentuk perjanjian tidak harus dalam bentuk tertulis.
Jika dibandingkan dengan perjanjian internasional yang berbentuk tertulis, perjanjian internasional tak tertulis mempunyai bentuk maupun sifat yang kurang formal. Tentu saja juga kurang jelas dan kurang menjamin kepastian hukum bagi para pihak, tetapi dapat mengikat sebagai hukum yang sama derajatnya dengan perjanjian internasional yang berbentuk tertulis ( I Wayan Parthiana, 2002: 35-36).
Perjanjian internasional yang berbentuk tertulis dewasa ini mendominasi hukum internasional maupun hubungan-hubungan internasional. Hal ini disebabkan karena memang perjanjian internasional yang berbentuk tertulis memiliki beberapa keunggulan, seperti ketegasan, kejelasan, dan kepastian hukum, bagi para pihak dan merupakan sumber hukum utama yang paling logis (Walter S. Jones, 1993:331).
Untuk lebih jelasnya di bawah ini disajikan tabel perbedaan antara perjanjian internasional tak tertulis dan perjanjian internasional tertulis :




Tabel 2. Perbedaan antara perjanjian internasional tak tertulis dan perjanjian internasional tertulis

No
Bentuk Perjanjian
Keunggulan
Kelemahan
1.
Berbentuk tidak tertulis
a.   Bisa hanya sebuah pernyataan lisan para pejabat atau organ-organ pemerintah.
b.   Bisa dinyatakan dalam situasi tidak formal
c.   Tidak memerlukan aturan protokoler kenegaraan.
a.   Bentuk dan sifatnya kurang formal.
b. Kurang jelas dan kurang menjamin kepastian hukum.

2.
Berbentuk tertulis
a.   Memiliki ketegasan tentang materi obyek dan subjek perjanjian.
b.   Memiliki kejelasan aturan main karena dibuat dalam dokumen otentik.
c.   Kepastian hukum bagi para pihak, antara hak dan kewajiban yang harus di penuhi dalam perjanjian.
a.   Harus dibuat dalam bentuk formal dan tertulis.
b.   Melalui tahap protokoler pembuatan perjanjian.
c.   Tidak bisa dilakukan dalam situasi non formal.
Sumber buku “Hukum Perjanjian Internasional” I Wayan Parthiana, 2002 hal 37.
Artikel Terkait

0 komentar :

Posting Komentar

Loading...
 

Catatannya Didit Copyright © 2011-2015 | Powered by Blogger